Apr201528

Selasa kemarin saya melewati rute baru, menggunting pulau jawa tepat di tengahnya, dari utara ke selatan. Diawali dari rumah saya di Kabupaten Batang ke Pekalongan, lalu belok ke selatan di daerah Wirodeso ke arah Kajen, ibukota kabupaten Pekalongan. Dari sana bergerak ke selatan ke arah kecamatan Kandang Serang. Ternyata, daerahnya sangat subur, hijau, lebat ditumbuhi pepohonan, baik kayu keras maupun lunak. Sungainya berbatu dan cenderung jernih meskipun musim hujan karena minimnya pasir.

Dari sana, bergerak lagi mendaki ke arah selatan, ke Kecamatan Paninggaran, dan sampai di pasar, belok kanan sejauh 15-an km, meninjau lokasi calon bendungan. Sepanjang daerah Kandang Serang – Paninggaran, didominasi tanaman keras berupa pinus. Tanaman ini tumbuh di lahan perhutani dan disadap getahnya oleh masyarakat untuk dijadikan bahan baku industri. Diameter batang pinus sudah cukup besar, bahkan ada yang di kisaran 30-40 cm. Di bantaran sungai, pemandangannya sangat indah. Sawah trap-trapan terasering bertumpuk2 dengan sangat indahnya, mungkin mencapai lima puluh trap lebih.

Nur wahid

Selesai dari sini, perjalanan diteruskan mendaki ke selatan, ke arah Kalibening. Perjalanan tidak mudah. Selama ini yang saya tahu Pacitan itu sudah sulit medannya, ternyata rute Paninggaran – Kalibening – Banjarnegara ini tingkat kesulitannya sama, tetapi jauh lebih panjang, mungkin sekitar 6 kali jaraknya. Sedari Kajen, jalan berkelok, menanjak, menurun, sempit, dan beberapa rusak. Terkadang berpapasan dengan pengguna jalan lain sehingga harus berbagi hingga turun ke berem tanah.

Lepas dari pertigaan Kalibening, bila lurus ke arah pegunungan Dieng yang tembus Wonosobo, kami justru berbelok ke kanan karena mengambil rute jalur pintas. Ternyata perjalanan lebih berat karena sangat curam, sempit, jalan rusak. Tetapi pemandangan sangat indah. Sayangnya hari sudah mulai gelap karena sudah lewat jam 18. Di kanan kiri terdapat kebun teh, serta terhampar pula kebun salak milik masyarakat. Pemandangan indah pegunungan Dieng hanya sempat terlihat sesaat saja karena hari gelap dan berkabut tebal. Sayang sekali.

Sampai di Banjarnegara, jam sudah menunjukkan 19 lewat. Sejam berikutnya perjalanan diteruskan kembali ke Semarang, melalui rute Wonosobo, Temanggung, Ambarawa, Ungaran. Tanjakan curam Wonosobo hingga turunannya ke Temanggung masih saya saksikan di keremangan malam, sambil menemani Mas Diky yang mengemudikan Innova. Lepas dari kota Temanggung, mata sudah tidak kuat melek setelah malam sebelumnya tidak bisa tidur karena takut tertinggal pesawat jam 5.40 pagi, sehingga terpaksa begadang. Jam 23.30 perjalanan berakhir di Ungaran, dengan kepenatan yang luar biasa tentunya.

Terima kasih sudah membaca.

Sumber : Nur Wahid

Leave a Comment